Selasa, 04 Juni 2013

sepotong dari cintaku jauh di komodo

1 komentar
....
aku mengatakannya semacam takdir, karena kami memang tidak terpisahkan, tapi aku hanya mengatakannya semacam takdir, dan bukan takdir itu sendiri, karena sesungguhnyalah aku tidak akan bisa tahu apakah benar cinta kami yang barangkali abadi itu adalah takdir. kami seperti tiba-tiba saja ada dan saling mencintai sepenuh hati tapi sungguh mati memang hanya seperti dan sekali lagi hanya seperti, karena sesungguhnyalah hubungan cinta kami yang barangkali abadi itu adalah sesuatu yang diperjuangkan. cinta yang abadi kukira bukanlah sesuatu yang ditakdirkan, cinta yang abadi adalah sesuatu yang diperjuangkan terus menerus sehingga cinta itu tetap ada, tetap bertahan, tetap membara, tetap penuh pesona, tetap menggelisahkan, tetap misterius, dan tetap terus menerus menimbuklan tanda tanya : cintakah kau padaku? cintakah kau padaku?
.....
Cintaku Jauh di Komodo, Seno Gumira Ajidarma.
 from his book Linguae.
tulisan ini tidak bermaksud apa-apa kok. ha ha ha

canda.
ya iyalah, ada maksudnya.

1 komentar :